Film Romantis untuk Zaman Modern

genre

Ah, komedi romantis, itu adalah genre abadi yang benar-benar telah teruji oleh waktu. Banyak dari kita tumbuh dengan musik klasik seperti Breakfast at Tiffany’s atau musikal penuh warna seperti Easter Parade atau My Fair Lady. Film-film ini menangkap keindahan romantisme. Mereka memiliki gagasan ideal tentang menemukan ‘yang satu’; Laki-laki bertemu perempuan pada suatu kesempatan pertemuan, laki-laki dan perempuan harus mengatasi rintangan untuk bersama, perempuan pada akhirnya tersapu – isyarat ciuman Hollywood yang panjang dan berlama-lama.

Komedi romantis saat ini mengadopsi struktur plot yang serupa. Namun, bagian ‘laki-laki bertemu perempuan’ terbukti lebih sulit. Komedi romantis modern mengambil pandangan yang lebih sinis tentang cobaan dan kesengsaraan dalam menemukan seseorang untuk dicintai. Di bawah ini adalah beberapa film roman modern terbaik nonton film bioskop 21 online.

No.1 – Bridget Jones (2001)

Ketika Bridget Jones diadaptasi ke layar lebar dari buku Helen Fielding dengan judul yang sama, tampaknya itu menggambarkan seluruh generasi perempuan berusia tiga puluh tahun yang dihantui oleh jam biologis mereka yang berdetak kencang dan teman-teman ‘pernikahan sombong’ mereka. Bridget yang diperankan oleh Renee Zellweger masih lajang dan putus asa mencari cinta. Dia kelebihan berat badan, jam biologisnya terus berdetak dan dia mencatat harapan, impian, frustrasi, dan kegagalannya dalam sebuah jurnal. Dia juga tidur dengan bosnya yang suka merayu, dibutakan oleh pesonanya. Dia kemudian bertemu dengan seorang teman keluarga yang tampan, yang tepat bernama Tuan (Mark) Darcy (Colin Firth), seorang pria yang segera dia benci, tetapi yang dia sadari hanyalah tipe pria yang dia cari selama ini.

Pencarian cinta Bridget menunjukkan betapa sulitnya untuk bertemu orang-orang dalam masyarakat modern dan stigma yang pernah melekat pada pria dan wanita lajang pada usia tertentu, sekaligus membebaskan mereka untuk merangkul kehidupan lajang – yang jika kita percaya Bridget, pada akhirnya akan mengarah pada cinta. Bagaimanapun, dia membuat banyak kesalahan di sepanjang jalan, tetapi dia masih mendapatkan suaminya pada akhirnya!

Tidak. 2 – Must Love Dogs (2005)

Komedi romantis yang sangat modern ini menggali cinta di era internet, dengan seorang wanita berusia empat puluh tahunan yang mencari pria impiannya. Seperti Bridget Jones, Sarah (Diane Lane) mencari cinta dan semakin sulit menemukannya. Dia pikir dia telah menemukan suaminya seumur hidup, sampai dia pergi. Didorong oleh keluarganya yang mengganggu, dia memutuskan untuk mencoba kencan online. Setelah beberapa kencan yang aneh dan gagal – termasuk secara tidak sengaja menjawab add pribadi ayahnya sendiri – dia menyadari bahwa pria pertama yang dia temui secara online, Jake (John Cusack), sebenarnya adalah pria untuknya. Seperti Bridget, Sarah berjuang melalui cobaan dan kesengsaraan untuk menemukan ‘yang satu’ tetapi dia juga mendapatkan suaminya pada akhirnya; membuktikan bahwa di zaman sekarang ini Anda perlu mencium (atau menggoda online) dengan banyak katak sebelum Anda menemukan pangeran Anda.

Tidak. 3 – Halangan (2005)

Will Smith berperan sebagai Alex Hitchens (Hitch), seorang ‘dokter kencan’ yang melatih pria yang tidak beruntung dalam cinta dalam seni merayu lawan jenis. Namun, ia terbukti berjuang sendiri ketika harus menemukan cinta. Misalnya, ketika dia bertemu Sarah (Eva Mendes) yang memukau, pilihan tempat kencannya yang rumit berantakan dan lidah peraknya gagal untuk menjadi permaisuri, jadi Hitchins mulai mempertanyakan apakah caranya adalah cara yang tepat untuk menemukan cinta. Halangan bertentangan dengan gagasan bahwa seseorang bisa saja ‘beruntung dalam cinta’. Ide membayar bantuan untuk menemukan ‘yang satu’ memberikan wawasan yang menarik tentang kesulitan menemukan hubungan yang berkelanjutan saat ini. Menggunakan dokter kencan untuk melatih Anda dalam seni berpacaran memang dibuat-buat. Cara menemukan hubungan ini adalah solusi ekstrem dan biasanya modern yang terbukti juga gagal, karena pada akhirnya, Hitch mendapatkan pacarnya hanya dengan menjadi dirinya sendiri.

Tidak. 4 – He Just Not That In To You (2009)

Kita semua ingat adegan di Sex and The City di mana Miranda mendengar dua wanita berbicara tentang seorang pria yang tidak menelepon dan memberi tahu mereka bahwa ‘Dia tidak begitu menyukai Anda’ – yah ini mirip dengan itu, tetapi dengan 120 menit. . Dalam He Just Not That In To You, sebuah film yang sebenarnya terinspirasi oleh buku self-help, Gigi (Ginnifer Goodwin) sedang mencari cinta dan memulai serangkaian kencan tanpa hasil. Dia berulang kali salah menafsirkan tanda-tanda bahwa orang-orang ini tidak tertarik padanya, mengira mereka tertarik. Ini sampai dia mendapatkan beberapa saran yang sangat dibutuhkan dari Alex (Justin Long). Saat dia membantunya untuk ‘mengetahui’ tentang apa yang sebenarnya dimaksud pria ketika mereka mengirim pesan tetapi tidak pernah menelepon atau terus memberikan harapan palsu, mereka akhirnya jatuh cinta satu sama lain. Gigi menginspirasi karakter lain dalam film untuk mengatasi masalah dalam hubungan mereka sendiri. Dia Tidak Berarti Untuk Anda menunjukkan bahwa cinta sekarang adalah permainan yang rumit dan pentingnya membaca yang tersirat dan apa artinya memahami lawan jenis – dan bagaimana semua ini dapat menyebabkan kesulitan dalam menemukan cinta.

Tidak. 5 – Bridesmaids (2011)

Pengiring pengantin adalah yang terbaru dalam daftar ini dan bisa dibilang yang paling sukses dan unik, tapi mungkin itu karena ini bukan terutama tentang cinta tapi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.