Sorotan Sistem NFL #22 – Hukuman Eksekusi Play Book

nfl

Ada sedikit keraguan bahwa statistik bergegas dan passing adalah alat pilihan utama bagi handicappers yang ingin mengevaluasi kekuatan tim dan keakuratan penyebaran poin untuk permainan apa pun. Analisis saya tidak berbeda dalam beberapa hal–banyak situasi saya bergantung pada peringkat fundamental seperti ROF dan PDE yang menggunakan statistik yard-per-play untuk mengungkapkan situasi yang menguntungkan versus garis.

Apa yang hilang dalam semua perhatian yang diarahkan pada seberapa baik tim bergegas dan mengoper bola; namun, adalah fakta  di https://95.111.199.19 bahwa ada aspek lain yang sama pentingnya dari permainan tim yang dapat bersifat prediksi seperti beberapa pengukuran keterampilan tim yang lebih umum digunakan.

Salah satu area yang sering berada di bawah radar handicappers melibatkan statistik yang terkait dengan penalti tim dan seperti yang akan kita jelajahi di sini, jenis penalti tertentu dapat menjadi alat handicap yang sangat kuat dalam situasi yang tepat.

Saya selalu menemukan penalti sebagai aspek yang menarik dari permainan NFL dan efeknya tidak dapat disangkal–siapa yang tidak merasakan sengatan penalti yang salah waktu yang tiba-tiba menghembuskan kehidupan baru ke dalam dorongan yang tampaknya berakhir beberapa saat sebelumnya dengan a menyebarkan kemenangan semua kecuali menabur. Penalti yang tidak tepat dapat membuat tim kehilangan permainan dalam sekejap mata dan mengubah pemenang yang menyebar menjadi pecundang lebih cepat daripada TO yang dapat menandatangani bola (tentu saja di zona akhir).

Saya sebenarnya telah melacak statistik yardage penalti sejak musim 1994 dan perbedaan yardage penalti (rata-rata per game yang mengambil penalti yang dipanggil Lawan dikurangi penalti yang dipanggil pada tim yang bersangkutan) adalah dasar untuk tren sukses lainnya yaitu 78-14 ATS di 13 musim terakhir.

Meskipun baik untuk mengetahui berapa yard penalti rata-rata tim per pertandingan, atau dalam pertandingan sebelumnya, jenis analisis ini tidak memberi tahu kita apa pun tentang JENIS hukuman tertentu yang sedang dinilai oleh sebuah tim dan cara sebenarnya di mana jumlah yardage penalti akhir yang tercantum dalam kotak skor tercapai.

Apakah tim yang bersangkutan menerima sejumlah besar panggilan penahanan ofensif karena kurangnya ukuran di telepon? Atau, apakah mereka terkena banyak panggilan interferensi pass karena CB senar kedua dipaksa bertugas karena cedera? Dengan memisahkan penalti ke dalam kategori yang lebih rinci dan melihatnya berdasarkan jumlah panggilan, dibandingkan dengan yard, kita dapat mulai memiliki jawaban yang lebih baik untuk pertanyaan seperti yang diajukan di atas.

Pada akhirnya, sebagian besar hukuman yang disebut dalam permainan NFL modern dapat diberikan ke salah satu dari 6 kategori berikut:

1) Penalti Awal Salah (FSP)
2) Penalti Penahanan Serangan (OHP)
3) Penalti Eksekusi Play Book (PBEP)
4) Penalti Lini Pertahanan (DLP)
5) Penalti Sekunder Defensif (DSP)
6) Penalti Bodoh (DMP)

Kategori yang menjadi fokus artikel ini adalah kategori ke-3 yang terdaftar: Penalti Eksekusi Play Book. Grup ini mencakup pelanggaran apa pun yang terkait dengan gangguan panggilan putar. Contohnya termasuk: Formasi ilegal, shift, gerakan, snap, partisipasi, pergantian dan prosedur; Penundaan permainan (dalam kasus tertentu); Pass depan ilegal; 12 orang di lapangan; Penerima yang tidak memenuhi syarat dan sebagainya. Untuk rincian lengkap tentang kategori lain, silakan lihat halaman 12 dari Panduan Lembar Game NFL 2007 .

Rata-rata liga untuk PBEP biasanya sekitar 0,7 panggilan per game (di setiap tim). Arizona adalah yang terburuk di liga pada tahun 2006 untuk PBEP melawan dengan rata-rata per game 1,5 sementara Pittsburgh dan Denver 1-2 di liga dengan PBEP terhadap rata-rata 0,2 dan 0,4 per game masing-masing.

Sebagai statistik yang berdiri sendiri, PBEP adalah tolok ukur yang baik untuk mengukur kualitas staf pelatih tim dan juga memberikan indikasi jika pemain digunakan dalam skema di mana mereka merasa nyaman dan memiliki keterampilan yang diperlukan untuk berhasil. Bukan kebetulan bahwa tim seperti Steelers dan Patriots memiliki rata-rata PBEPA yang rendah dari tahun ke tahun sementara yang lain, seperti Cardinals, berada di peringkat paling bawah.

Dalam hal handicap versus penyebaran poin, PBEPA menjadi alat yang berguna ketika tim dengan PBEPA sangat tinggi diperiksa.

Sejak musim 2002, tim dengan rata-rata PBEPA lebih dari dua kali lipat rata-rata liga 0,7 (> +1,5 tepatnya) adalah ATS 168-213 (44,1%) yang suram dibandingkan angka tersebut. Hanya dalam 5 musim terakhir, menempatkan taruhan berdasarkan strategi sederhana ini saja akan memberi Anda keuntungan bersih sebesar $2.820 dengan taruhan $110 untuk memenangkan kembali $100 pada setiap permainan.

Sebenarnya ada ‘Blok Bangunan’ kedua, atau, kondisi Utama yang ingin saya gunakan untuk situasi ini dan itu adalah: hanya memasukkan permainan di mana lawan memiliki Penalti Sekunder Bertahan Terhadap Rata-Rata (DSPA) yang lebih tinggi . Ketika kondisi ini ditambahkan, rekor situasi berkurang menjadi 55-110 (33,3%) ATS dan keuntungan dalam 5 tahun terakhir melonjak menjadi $4,950.

Hukuman DSP melibatkan bendera yang dilemparkan sebagian besar ke Cornerbacks dan Safeties, biasanya untuk Interferensi Pass Defensive dan Kontak Ilegal. Hubungan yang kompleks antara hukuman PBE dan DS adalah sesuatu yang memerlukan studi lebih lanjut di pihak saya, tetapi, cukup untuk mengatakan bahwa untuk alasan apa pun, mereka saling terkait erat dan peningkatan drastis yang diperoleh situasi ini ketika hanya tim dengan rata-rata DSPA yang lebih tinggi yang disertakan adalah bukti korelasi mereka.

Membulatkan situasi ini, adalah dua kondisi Sekunder. Yang pertama menetapkan bahwa permainan dengan Over/Under kurang dari 38 tidak akan dimasukkan dan yang kedua menghapus tim yang keluar dari minggu Bye mereka (tim yang memiliki masalah dengan PBEPA tampil lebih baik dibandingkan spread ketika diberikan latihan tambahan seminggu).

Berikut ini semua detailnya.

(Catatan: ASMR adalah singkatan dari Average Spread Margin Rating. Peringkat positif menunjukkan tren yang lebih kuat dari rata-rata versus garis, negatif–lebih lemah dari rata-rata. TDIS% adalah persentase tim di liga yang terlibat dalam situasi ini pada satu waktu atau lainnya. WT% adalah persentase tim yang 0,500 atau lebih baik dan SPR adalah penyebaran rata-rata untuk tim dalam situasi ini. Untuk detail lebih lanjut, silakan lihat Halaman 13 dari Panduan Lembar Game NFL 2007 saya.)

Rangkuman Tren Situasi #22 (Terakhir Diperbarui: 15 Jan 2008)

Kondisi Utama (Blok Bangunan)

1) Penalti Eksekusi Play Book (PBEPA) Rata-rata > +1.5 Per Game.
2) Lawan memiliki Defensive Secondary Penalty Average (DSPA) yang lebih tinggi.

Kondisi Sekunder (Pengetatan)
1) Tim tidak keluar dari Minggu Perpisahan.
2) Kecualikan Over/Under (OU) dari Statistik Situasi
ASMR: +0.2
Home%: 56,3
Dog%: 52,4
TDIS%: 87,5
WT%: 38,8
SPR: +0,12
Tim Teratas: ARI(13); CLE(10); PHI(9); LAUT(9)

Rekor Situasi
Keseluruhan (Sejak ’01): 21-82 ATS
2007 Musim: 2-5 ATS
2006 Musim: 0-7 ATS
2005 Musim: 5-20 ATS
2004 Musim: 10-30 ATS

3 Hasil Terakhir. Pilih dalam kurung.
2007 WK15–MIA 22 BAL 16 (BAL -3.5) L
2007 WK13–NYJ 40 MIA 13 (NYJ +1) W
2007 WK11–PHI 17 MIA 7 (PHI -9.5) W.